JawaPos Radar | Iklan Jitu

Darmin: Kakak Saya Lari, lalu Ditembak Mati

09 Desember 2018, 05:30:59 WIB
Darmin: Kakak Saya Lari, lalu Ditembak Mati
BERDUKA. Keluarga korban langsung menyambut peti berisi jenazah Samuel Pakiding yang tiba di terminal kargo Bandara Sepinggan. (M Ridhuan/Kaltim Post/Jawa Pos Group)
Share this

JawaPos.com - Petrus Tandi sibuk dengan telepon genggamnya. Beberapa kali menerima panggilan, pria 60 tahun itu memberi arahan lokasi dirinya berada, Sabtu (8/12) sekitar pukul 09.30 Wita.

Bersama istrinya, Petrus sudah semalam di Balikpapan. Dia adalah paman Samuel Pakiding. Warga RT 1, Kelurahan Jahab, Kecamatan Tenggarong, Kutai Kartanegara (Kukar) yang tewas menjadi korban penembakan kelompok kriminal separatis bersenjata (KKSB) di Papua.


Mewakili orang tua Samuel yang sakit di Tana Toraja, Sulawesi Selatan (Sulsel), Petrus datang bersama istri dan keluarga lainnya. Termasuk dengan adik Samuel, Darmin Pakiding. Menjemput jenazah kemudian dibawa ke Tenggarong, Kutai Kartanegara (Kukar) atas permintaan istri Samuel, Agus Ludia Passa.

"Dia (Ludia) bilang. Di mana dia (Samuel) ditemukan dia harus dikebumikan di Tenggarong," ujar Petrus dikutip dari Kaltim Post (Jawa Pos Group), Minggu (9/12).


Di mata Petrus, Samuel sejak kecil adalah sosok pendiam. Namun, sangat dekat dengan keluarga. Memiliki tanggung jawab yang besar terhadap keluarganya.

Itu sebabnya dia menerima tawaran bekerja ke Papua. Meski saat itu sejumlah temannya menolak karena ada uang administrasi yang harus dibayar sebelum berangkat.

"Dia berangkat dua bulan lalu. Terus kami dapat kabar dari temannya yang juga bekerja di sana dan selamat jika Samuel jadi korban," katanya.


Sementara adik Samuel, Darmin Pakiding menyebut, awalnya tak mengetahui jika sang kakak pergi bekerja ke Papua. Karena sebelum berangkat, tak ada pamit kepada dirinya. Kabar Samuel sudah di Papua hanya didengar dari Ludia.


"Lalu hari Senin (3/12) kami mendengar soal serangan itu. Lalu Kamis (6/12) baru menerima informasi kalau dia (Samuel) menjadi korban. Ada telepon masuk mengabarkan dia meninggal dengan luka di kepala," ujar Darmin.


Jenazah Samuel tiba menumpang pesawat Lion Air JT-0672. Dari Makassar, Sulsel tujuan Balikpapan. Diletakkan dalam peti putih dengan foto Samuel yang buram, jenazah tiba di Terminal Kargo Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman (SAMS) Sepinggan, Balikpapan sekitar pukul 10.30 Wita kemarin. Sesaat keluar dari ruang kargo, keluarga yang datang menyambutnya dengan isak tangis.


Menggunakan ambulans milik Yayasan Kasimo, jenazah lalu diantar menuju Tenggarong. Hadir dalam penjemputan Kapolres Kukar AKBP Anwar Haidar. Kepada media, Anwar menyebut dalam prosesnya, patroli dengan pengawalan 10 personel Polres Kukar dibantu PJR Ditlantas Polda Kaltim dan Satlantas Polres Balikpapan mengawal jenazah dan keluarga Samuel hingga ke rumah duka.

"Kami sudah koordinasi dengan keluarga dan perusahaan tempat almarhum bekerja untuk membantu proses penjemputan ini," ujar Anwar.


Sementara itu, perwakilan PT Istaka Karya menyebut, untuk sementara Samuel Pakiding yang menjadi korban tewas satu-satunya KKSB asal Kaltim. Dia belum menerima informasi ada korban asal Kaltim lainnya.
Untuk santunan dan bagaimana kelanjutan nasib keluarga yang ditinggal, masih dilakukan pembicaraan. "Yang pasti ada santunan. Untuk nominalnya belum bisa kami beritahu," ujar Manajer Pengembangan Konstruksi PT Istaka Karya Joko Johanes.


Sementara itu, tiba di rumah duka di Jalan Tengko Situru, RT 02, Kelurahan Jahab, Kecamatan Tenggarong, Kukar, jenazah korban terus didatangi pelayat. Jenazah Samuel Pakiding tiba di rumah duka pada pukul 14.00 Wita.


Karangan bunga ucapan dukacita dari Kapolda Kaltim Irjen Priyo Widyanto dan Kapolres Kukar AKBP Anwar Haidar terpampang di depan rumah duka. Istri korban, Agus Ludia Passa tampak sayu saat media ini mewawancarainya.

Perempuan empat anak itu mengatakan, dua pekan lalu, Samuel sempat bercerita. Ada tiga warga di Papua meninggal karena berkelahi sesama warga di sana.

"Persoalannya hanya salah ngomong, lalu terjadi penumpasan," ucapnya.


Ia mengetahui risiko suaminya yang bekerja di Papua memang rawan konflik. Dia juga merasa berat melepas kepergian suaminya saat berangkat ke provinsi paling timur di Indonesia tersebut.

Namun, demi membiayai ketiga anaknya yang sudah sekolah dan satu masih berusia tiga tahun, dia rela melepaskan. Anak pertama korban duduk di SMA, anak kedua di SMP, dan anak ketiga kelas 6 SD


Terakhir, suaminya menelepon pada 14 Oktober lalu saat turun ke Wamena. Sebab, saat berada di lokasi kerja proyek jalan trans-Papua tak ada sinyal menelepon. Adapun pesan singkat terakhir dari almarhum adalah berpesan kepada dirinya untuk menjaga anak-anaknya.

"Kamu (istri) jangan sampai berpisah dengan anak-anak. Harus bersama-sama terus," ucap Samuel yang mengirim pesan singkat ke Ludia pada 13 Oktober lalu.


Selain ke istrinya, pada waktu bersamaan, Samuel juga sempat mengirimkan pesan pendek ke anak pertamanya bernama Asdi. "Asdi, jaga adik-adikmu baik-baik jangan diganggu biar bapak tenang bekerja," tuturnya.


Sementara itu, adik korban, Darmin Pakiding mengatakan, menurut informasi yang dia terima, saat kakaknya tertembak, anggota KKSB mendatangi camp PT Istaka Karya. Seketika memaksa karyawan keluar dari camp lalu digiring ke jalan.

"KKSB menembak secara membabi buta. Bahkan ada yang pura-pura mati dan berusaha lari. Tapi tetap saja ditembak. Kakak saya juga sempat lari, tapi KKSB langsung menembak hingga mengenai perut dan kepalanya. Akhirnya meninggal," bebernya.


Dalam proyek jalan di Papua, Samuel merupakan kepala mandor. "Kakak itu cukup berpengalaman membangun jembatan. Termasuk Jembatan Kartanegara di Tenggarong yang runtuh dulu sempat pernah ikut bekerja," ungkapnya.


Untuk proses pemakaman masih belum bisa dipastikan karena menunggu orangtua korban. "Besok (hari ini) kemungkinan datang. Orangtua kami tinggal di Tana Toraja," ucapnya.

Editor           : Estu Suryowati
Reporter      : (jpg/est/JPC)

Alur Cerita Berita

Darmin: Kakak Saya Lari, lalu Ditembak Mati 09 Desember 2018, 05:30:59 WIB
Ketua MPR Kecam Peristiwa Pembantaian di Papua 09 Desember 2018, 05:30:59 WIB
16 Ambulans Siaga di Lanud Hasanuddin 09 Desember 2018, 05:30:59 WIB
9 Dievakuasi, 20 Orang Selamat dari KKB 09 Desember 2018, 05:30:59 WIB
Wawancara dengan Jubir TPNPB-OPM Sebby Sambom 09 Desember 2018, 05:30:59 WIB
Cerita JA, Selamat dari KKB Karena Pura-pura Mati 09 Desember 2018, 05:30:59 WIB
Tidak Cukup Hanya Peningkatan Ekonomi 09 Desember 2018, 05:30:59 WIB
Lihat semua

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up